Sifat dan Ruang Lingkup Akuntansi Internasional

Sifat dan Ruang Lingkup Akuntansi Internasional

Sifat dan Ruang Lingkup Akuntansi Internasional
Sifat dan Ruang Lingkup Akuntansi Internasional

Menurut Iqbal, Melcher dan Elmallah (1997:18) mendefinisikan akuntansi internasional sebagai akuntansi untuk transaksi antar negara, pembandingan prinsip-prinsip akuntansi di negara-negara yang berlainan dan harmonisasi standar akuntansi di seluruh dunia.

TUJUAN AKUNTANSI INTERNASIONAL

  • Mengidentifikasi sejarah perkembangan akuntansi internasional
  • Memperkenalkan berbagai perbedaan nasional dalam sistem akuntansi di dunia
  • Meringkas evolusi bisnis sampai zaman modern
  • Membahas pentingnya dimensi akuntansi dalam bisnis global dan topik-topik penting yang membentuk akuntansi internasional

Alasan Perlunya Standar Akuntansi Internasional

  • Peningkatan daya banding laporan keuangan dan memberikan informasi yang berkualitas di pasar modal internasional
  • Menghilangkan hambatan arus modal internasional dengan mengurangi perbedaan dalam ketentuan pelaporan keuangan.
  • Mengurangi biaya pelaporan keuangan bagi perusahaan multinasional dan biaya untuk analisis keuangan bagi para analis.
  • Meningkatkan kualitas pelaporan keuangan menuju “best practise”.

Adapun ruang lingkup dari Akuntansi Internasional terdiri dari 2 aspek yakni :

  1. ASPEK PERTAMA

Akuntansi internasional membahas gambaran standard akuntansi dan praktek akuntansi diberbagai negara di dunia serta membandingkan standard dan praktek akuntansi tersebut pada masing masing negara yang dibahas.

  1. ASPEK KEDUA

Transaksi internasional membahas mengenai pelaporan keuangan .penjabaran dan transaksi valas ,sistem informasi ,penganggaran ,system penilaian kerja ,perpajakan dan audit internasional . Dalam aspek ini juga termasuk pembahasan akuntansi manajemen untuk bisnis internasional
berdasarkan hal tersebut dapat dikatakan bahwa Akuntansi Internasional yaitu suatu standar sistem informasi Akuntansi Internasional dalam pelaporan keuangan untuk kegiatan-kegiatan bisnis yang melibatkan 2 atau lebih negara serta penerapan praktek-praktek Akuntansi di berbagai negara.

Baca Juga :