sejarah lengkap asam asetat beserta tata namanya

Asam asetat, asam etanoat, atau asam cuka adalah senyawa asam organik yang dikenal sebagai keasaman dan aroma dalam makanan. Cuka memiliki rumus empiris C 2 H 4 O 2. Formula ini sering ditulis dalam bentuk CH 3 – COOH, CH 3 COOH, atau CH 3 CO 2 H. Asam asetat pekat (disebut asam asetat glasial) adalah higroskopis yang tidak berwarna cair dan memiliki titik beku 16,7 ° C.

Asam asetat

adalah komponen utama (3 hingga 9%) cuka selain air. Asam asetat bersifat asam dan memiliki bau yang kuat. Selain diproduksi untuk cuka domestik, asam asetat juga diproduksi sebagai prekursor senyawa lain seperti polivinil asetat dan selulosa asetat. Meskipun tergolong asam lemah, asam asetat pekat bersifat korosif dan dapat menyerang kulit.

Asam asetat adalah salah satu asam karboksilat

paling sederhana setelah asam format. Suatu larutan asam asetat dalam air adalah asam lemah, yang berarti bahwa asam tersebut terdisosiasi hanya sebagian menjadi H + dan CH 3 COO -. Asam asetat adalah pereaksi kimia penting dan bahan baku industri. Asam asetat telah digunakan dalam pembuatan polimer seperti polietilen tereftalat, selulosa asetat, dan polivinil asetat, serta berbagai jenis serat dan kain. Dalam industri makanan, asam asetat dari kode aditif makanan E260 digunakan sebagai pengubah keasaman. Di rumah, asam asetat encer juga sering digunakan sebagai agen pelembut air. Sebagai bahan tambahan makanan, asam asetat telah disetujui untuk digunakan di banyak negara, termasuk Kanada [11], Uni Eropa [12], Amerika Serikat [13], Australia dan Selandia Baru [14].

Dalam setahun, permintaan asam asetat dunia mencapai 6,5 juta ton / tahun. 1,5 juta ton per tahun diperoleh dari produk daur ulang, dan sisanya diperoleh dengan menggunakan industri petrokimia, terutama metanol. [15] Cuka seringkali merupakan asam asetat encer yang dihasilkan oleh fermentasi lanjut dan oksidasi etanol.

sejarah Asam asetat mengkristal

Cuka dikenal manusia dari zaman kuno. Cuka diproduksi oleh berbagai bakteri yang menghasilkan asam asetat, asam asetat adalah produk sampingan dari pembuatan bir dan anggur.

Penggunaan asam asetat sebagai pereaksi kimia juga telah dimulai sejak lama. Pada abad ke-3 SM, teofilolog Theo Plast dari Yunani Kuno menjelaskan bahwa cuka bereaksi dengan logam membentuk berbagai pewarna seperti biru kehijauan yang merupakan zat hijau yang mengandung tembaga yang dicampur dengan timah putih (timbal karbonat) dan garam tembaga Did. II) asetat. Roma menghasilkan Sapa, sirup yang merebus anggur yang sangat manis dan asam. Sapa mengandung timbal asetat, zat manis yang disebut gula Saturnus dan timbal. Akhirnya ini terus memimpin kecanduan yang dibuat oleh pejabat Romawi.

Pada abad ke-8, ilmuwan Persia Jabir ibn Hayyan menghasilkan asam asetat pekat dari cuka dengan cara penyulingan. Pada periode Renaissance, asam asetat glasial dihasilkan dari distilasi kering asetat logam. Ahli alkimia Jerman Andreas Libavius ​​menjelaskan prosedur ini pada abad ke-16 dan membandingkan asam asetat glasial yang diproduksi dengan cuka. Asam asetat glasial adalah larutan asam asetat dalam air dan telah ditemukan bahwa ia memiliki berbagai sifat. Oleh karena itu, banyak ahli kimia berpikir bahwa keduanya sebenarnya adalah dua zat yang berbeda. Ahli kimia Prancis Pierre Adet akhirnya membuktikan bahwa kedua zat ini sebenarnya sama. [20] [21]

Ahli kimia Jerman Hermann Kolbe pertama kali mensintesis asam asetat dari bahan anorganik pada tahun 1847. Reaksi kimia yang dilakukan adalah klorinasi karbon disulfida menjadi karbon tetraklorida diikuti dengan dekomposisi termal menjadi tetrakloroetilen dan klorinasi menjadi asam trikloroasetat dalam air dan akhirnya elektrolisis menjadi asam asetat.

Sejak 1910, sebagian besar asam asetat dihasilkan dari cuka kayu yang diperoleh dari penyulingan kayu. Cairan ini direaksikan dengan kalsium hidroksida untuk menghasilkan kalsium asetat yang kemudian diasamkan dengan asam sulfat untuk menghasilkan asam asetat. Pada waktu itu, Jerman memproduksi 10.000 ton asam asetat glasial, sekitar 30% di antaranya digunakan untuk produksi pewarna nila. [20] [23]

Karbonilasi metanol merupakan daya tarik utama sebagai prekursor asam asetat karena metanol dan karbon monoksida adalah bahan komoditas yang umum. Pada awal 1925, Henri Dreyfus dari British Celanese mengembangkan pelopor pabrik karbonilasi metanol. Namun, kurangnya bahan praktis yang diperlukan untuk mengakomodasi campuran reaksi korosif pada tekanan tinggi (di atas 200 atmosfer) mematahkan komersialisasi proses ini. Proses pertama karbonilasi metanol komersial menggunakan kobalt sebagai katalis dikembangkan oleh perusahaan kimia Jerman BASF pada tahun 1963. Pada tahun 1968 ditemukan bahwa katalis berbasis rodium (cis – [Rh (CO) 2 I 2] -) berfungsi secara efisien di tekanan rendah. Ada beberapa produk sampingan. Perusahaan kimia AS, Monsanto Company membangun pabrik pertama

Sumber : https://suhupendidikan.com/