Pengertian Analgetik serta Fungsi dan Tujuan yang Ada

Penghilang rasa sakit adalah senyawa atau obat yang digunakan untuk mengobati atau menghilangkan rasa sakit dan sakit yang disebabkan oleh rangsangan mekanik, kimia atau fisik dalam tubuh. Karena itu mereka merusak jaringan dan melepaskan impuls rasa sakit seperti brodykinin atau prostagladin.

Sampai saat itu, sampai reseptor rasa sakit di saraf perifer dapat diaktifkan, mereka ditransmisikan ke otak untuk intervensi, dan tindakan dalam bentuk rasa sakit yang dapat diserap oleh pasien dapat diaktifkan. Penghilang rasa sakit bekerja dengan menghalangi distribusi sinyal rasa sakit atau merusak jaringan ini sehingga otak mengenali bahwa tubuh dalam kondisi yang baik karena imobilitas reseptor saraf di saraf perifer.

Beberapa efek samping dari minum obat dalam penghilang rasa sakit adalah risiko kecanduan jika pasien mengkonsumsi obat ini terus menerus tanpa dosis yang tepat oleh dokter.

Kecanduan dan risiko dosis tinggi harus dipertimbangkan pada pasien dengan kebutuhan penghilang rasa sakit. Karena obat ini memiliki sifat yang sebanding dengan obat-obatan dan mempengaruhi sistem saraf pada manusia. Kemudian ubah definisi nyeri yang ditransmisikan oleh sistem saraf sebagai saluran stimulasi yang diproses oleh otak untuk memicu jaringan saraf dan respons terhadap rasa sakit itu sendiri.

Efek samping analgesik

Pengertian Analgetik

Ada banyak kemungkinan efek samping dari penggunaan obat ini. Berhenti minum obat ini dan segera kunjungi dokter jika Anda mengalami salah satu efek samping berikut:

  • sakit perut
    sakit kepala
    Kulit memar
  • In-ear cincin
    mual
  • kelelahan
    Urin berwarna gelap
    Mata dan kulitnya menguning
  • diare
    sembelit

Efek samping ini tidak selalu terjadi. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda khawatir tentang kemungkinan efek samping, bicarakan dengan dokter atau apoteker Anda.

Fungsi analgesik

Penghilang rasa sakit adalah obat yang digunakan untuk menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh radang sendi, pembedahan, cedera, sakit gigi, sakit kepala, kram menstruasi, dan nyeri otot. Ada berbagai jenis penghilang rasa sakit. Misalnya Oxyco-Dilaudid (Hydromorphone), Demerol (Meperidin), Duragesik atau Actiq (Fentanyl) dan Opioide (Opium) seperti Kadian atau Bayan. Lanjutan (morfin). Analgesik yang kuat ini hanya dapat digunakan dengan resep dokter. Dosisnya juga diatur dengan sangat tepat.

Ada juga obat antiinflamasi non-steroid (NSAID) seperti asetaminofen, aspirin (asam asetilsalisilat) dan Advil (ibuprofen), Aleve (Naproxen), Aleve (Naproxen), Aleve (Naproxen), Celebrex (Celecoxib) dan lainnya. Kelompok analgesik ini tersedia secara bebas tanpa resep.

Semua jenis penghilang rasa sakit bekerja secara berbeda. Secara umum, kelompok opium bertanggung jawab untuk mengurangi sinyal rasa sakit dari otak dan sistem saraf di tubuh target. Paracetamol mengubah respons tubuh terhadap rasa sakit. Peran NSAID adalah untuk mencegah perkembangan nyeri tubuh.

Baca Juga :