PEMBUAT IPHONE UTAMA APPLE FOXCONN UNTUK MELANJUTKAN BEBERAPA SUMBER PRODUKSI CINA

PEMBUAT IPHONE UTAMA APPLE FOXCONN UNTUK MELANJUTKAN BEBERAPA SUMBER PRODUKSI CINA

 

PEMBUAT IPHONE UTAMA APPLE FOXCONN UNTUK MELANJUTKAN BEBERAPA SUMBER PRODUKSI CINA
PEMBUAT IPHONE UTAMA APPLE FOXCONN UNTUK MELANJUTKAN BEBERAPA SUMBER PRODUKSI CINA

TAIPEI (Reuters) – Pembuat iPhone utama Foxconn mendapat lampu hijau pada hari Senin untuk membuka kembali dua pabrik utama di China ditutup karena coronavirus dan bertujuan untuk melanjutkan produksi meskipun hanya 10% dari tenaga kerja telah kembali sejauh ini, kata sebuah sumber kepada Reuters. .

Foxconn, pembuat elektronik kontrak terbesar di dunia, mendapat persetujuan untuk melanjutkan pekerjaan di pabrik-pabrik di pusat kota Cina bagian timur, Zhengzhou dan di pusat manufaktur selatan Shenzhen, kata orang yang mengetahui langsung masalah tersebut.

Kedua pabrik bersama-sama membuat sebagian besar jalur perakitan Foxconn untuk iPhone Apple dan penundaan lebih lanjut untuk produksi setelah penutupan yang diberlakukan cenderung memukul pengiriman global.

“Sebagai masalah kebijakan dan untuk alasan sensitivitas komersial, kami tidak mengomentari inisiatif produksi

spesifik kami,” kata Foxconn dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Di Zhengzhou, sekitar 16.000 orang, atau kurang dari 10% dari tenaga kerja, telah kembali ke pabrik Foxconn pada Senin, sementara di Shenzhen sekitar 20.000 pekerja, atau sekitar 10% dari tenaga kerja, kembali setelah liburan Tahun Baru Imlek, sumbernya kata.

“Pabrik Shenzhen telah memberi tahu karyawan untuk kembali bekerja besok,” kata orang yang menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang berbicara secara terbuka mengenai masalah tersebut.

“Pekerjaan di sana akan dilanjutkan dengan cara yang tertata dan teratur,” kata orang itu. “Tapi tantangan besar tetap ada setelah dimulainya pabrik karena situasi parah wabah.”

Firma riset pasar Trendforce pada hari Senin memangkas perkiraan untuk produksi iPhone dalam tiga bulan pertama tahun ini sekitar 10% hingga 41 juta handset.

Apple memberikan kisaran yang lebih luas dari biasanya untuk perkiraan pendapatan pada kuartal pertama untuk faktor ketidakpastian karena virus yang telah menewaskan lebih dari 900 orang dan menginfeksi lebih dari 40.000.

Seorang juru bicara Apple di Shanghai tidak segera bisa dihubungi untuk diminta komentar.

MEMBUAT MASKER

Foxconn melaporkan pada hari Senin penurunan 12% dalam pendapatan pada Januari dari tahun lalu menjadi 364,6 miliar dolar Taiwan ($ 12 miliar). Itu tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Sahamnya jatuh sebanyak 2,4%, berkinerja di bawah penurunan 0,3% di pasar yang lebih luas. Foxconn telah jatuh lebih dari 11% sejak pasar dibuka kembali setelah liburan.

Saingan Apple dan pembuat smartphone terbesar China, Huawei, mengatakan pekan lalu telah memulai kembali produksi perangkat konsumen dan peralatan telekomunikasi dan bahwa operasinya berjalan normal.

Eksekutif Foxconn berusaha sangat keras untuk bernegosiasi dengan pihak berwenang China untuk melanjutkan produksi di bagian lain negara itu, termasuk Kunshan di provinsi Jiangsu tenggara, sumber yang memiliki pengetahuan langsung mengenai masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Epidemi coronavirus – dinyatakan sebagai darurat kesehatan global oleh Organisasi Kesehatan Dunia – telah mengganggu manufaktur Cina dan memaksa perusahaan seperti Hyundai Motor untuk menghentikan produksi mobil di beberapa pabrik.

Beberapa perusahaan, termasuk Samsung Electronics, tertatih-tatih kembali bekerja pada hari Senin tetapi ratusan

pabrik dan toko tetap tutup di seluruh China.

Foxconn, secara resmi Hon Hai Precision Industry Co Ltd, sebelumnya mengatakan pada hari Senin bahwa keselamatan karyawan adalah prioritas utama dan sedang bekerja dengan pihak berwenang untuk memenuhi persyaratan untuk melanjutkan produksi di seluruh China dengan cara yang terhuyung-huyung.

Karyawan Foxconn yang kembali pada hari Senin setelah libur panjang Tahun Baru Imlek telah diperintahkan untuk mengenakan topeng, menjalani pemeriksaan suhu dan mematuhi sistem makan tertentu, menurut memo internal yang dilihat oleh Reuters.

Kebanyakan pejabat senior Taiwan telah diberitahu untuk menahan diri dari kembali ke China dan mereka yang

perlu melakukannya memerlukan persetujuan dari Ketua Liu Young-Way, kata orang itu.

Foxconn, yang membuat perangkat untuk perusahaan elektronik global, juga telah membangun jalur produksi di provinsi selatan Guangdong untuk membuat masker bagi ratusan ribu karyawannya dan bertujuan untuk menghasilkan 2 juta masker sehari pada akhir Februari, memo internal ditampilkan.

($ 1 = 30,0890 dolar Taiwan)

Sumber:

http://blog.dinamika.ac.id/arya/2020/05/31/seva-mobil-bekas/