MEMPERSIAPKAN KONDISI TUBUH UNTUK PUASA RAMADAN

MEMPERSIAPKAN KONDISI TUBUH UNTUK PUASA RAMADAN

Ada banyak cara untuk mempersiapkan puasa Ramadan. Selain soal rohani yang disapin, keadaan fisik juga perlu. Biar tubuh nggak kaget terhadap awal-awal puasa.

Kewajiban berpuasa terhadap bulan Ramadan tinggal sebagian hari lagi. Beberapa orang bisa saja mempersiapkan puasa Ramadan dengan mengincar tempat-tempat ngabuburit, mengitari kalender untuk persiapan buka dengan bareng teman-teman, siap-siap pelantikan Presiden baru, atau siap-siap berkas gugatan ke Mahkamah Konstitusi.

Meksi begitu, bagi mahasiswa, bulan Ramadan menyadari merupakan tidak benar satu peristiwa yang ditunggu. Bukan, bukan gara-gara takjil bakal dapat ditemui terhadap setiap masjid di mana saja, melainkan gara-gara puasa Ramadan benar-benar menopang laku tirakat yang telah dilakukan rutin dilakukan terhadap bulan-bulan sebelumnya—wabilkhusus bagi mahasiswa tidak berkecukupan alias miskin alias kere.

Akan tetapi, buat mahasiswa kere yang jadi bahwa bulan Ramadan merupakan bulan di mana Tuhan sedang menghendaki membuat umat Islam sedunia merasakan penderitaan mereka, ada baiknya mahasiswa juga mempersiapkan keadaan tubuh.

Jangan mentang-mentang usia masih muda, selanjutnya seenak udelnya sendiri menyia-nyiakan tubuh fit tersebut. Apalagi saat telah masuk bulan puasa, saat di bulan lain kuat nggak makan nggak minum gara-gara nggak punyai duit, giliran puasa jadi bercita-cita kepingin mukah gara-gara jadi nggak kuat. Terutama terhadap hari-hari awal puasa.

Kenapa hal itu dapat terjadi?

Ya gara-gara tubuh punyai jam biologisnya sendiri. Jadi kecuali kamu punya kebiasaan sarapan terhadap pukul 12 siang—karena kepingin ngirit biar sarapan dan makan siang ongkosnya dapat dirapel—maka lambung dan organ-organ pencernaanmu bakal mengawali “kerja” cocok dengan kebiasan makanmu.

Itulah kenapa, penyakit pencernaan (seperti maag) biasanya terjadi gara-gara organ pencernaan tidak menyadari selagi makanmu. Nggak menentu dan nggak konsisten blas agar buat perut jadi ngamuk gara-gara kamu PHP-in.

Itu juga jadi sebab, terhadap awal-awal puasa Ramadan, tubuh seseorang bakal jadi begitu lemas. Hal ini gara-gara tubuh sedang kaget dengan perubahan pola makan kita. Biasanya jam 12 telah ke kantin makan buanyak, kali ini kamu nggak makan mirip sekali—bahkan minum aja kagak.

Biasanya pola layaknya ini terjadi sampai 4-5 hari puasa. Tubuh bakal berangsur-angsur menyadari bahwa kamu makan cuma terhadap selagi sahur dan sehabis berbuka. Ketika itu terjadi, keadaan tubuh yang mudah lemas terhadap periode awal puasa bakal berubah secara berangsur-angsur.

Memasuki minggu pertama puasa Ramadan tubuhmu bakal segar seolah-olah kamu nggak puasa. Mulut memang jadi kering dan ada rasa haus, perut kosong dan sedikit ada rasa lapar, tetapi keadaan itu tidak buat tubuhmu lemas. Karena tubuh telah buat cadangan energi yang lumayan dari makan sahurmu.

Itu yang jadi sebab, kenapa ada tuntunan untuk umat muslim agar berpuasa sebagian hari terhadap bulan Sya’ban. Selain gara-gara puasa sunah yang diutamakan, puasa terhadap bulan Sya’ban juga membuat tubuh jadi benar-benar siap untuk memasuki full satu bulan puasa Ramadan.

Ibarat puasa terhadap bulan Ramadan adalah pertandingan yang sebenarnya, maka puasa terhadap bulan Sya’ban adalah pemanasannya.

Seperti saat berolahraga, kecuali langsung main masuk lapangan tanpa pemanasan, tubuh bakal langsung lemas luar biasa saat baru lari sebagian meter, tetapi kecuali kita telah pemanasan yang lumayan tubuh bakal jadi mudah dan kegiatan olahraga jadi lincah.

Kalau pun sukar lakukan puasa Sya’ban, puasa sunah layaknya puasa Senin-Kamis juga membuat tubuh lebih dapat menyadari sedang terjadi apa terhadap hari-hari pertama puasa Ramadan.

Selain puasa, kamu juga dapat jadi kurangi konsumsi makanan atau minuman yang kadar gulanya tinggi—disertai juga dengan memperbanyak air putih. Hal ini perlu untuk membuat tubuh punya kebiasaan dengan pengurangan kadar gula selagi memasuki bulan puasa nanti. Sehingga tubuh jadi lebih dapat menyimpan cadangan gula dengan baik agar tubuh nggak lemas-lemas benar-benar gara-gara menyadari kamu sedang berpuasa.

Sumber : https://penjaskes.co.id/

Baca Juga :