Budidaya Jamur Tiram Dengan Sistem Susun

Budidaya Jamur Tiram Dengan Sistem SusunBudidaya Jamur Tiram Dengan Sistem Susun

Di Indonesia jamur tiram merupakan komoditi yang mempunyai prospek sangat
baik untuk dikembangkan, baik untuk mencukupi pasaran dalam negeri yang terus
meningkat maupun untuk ekspor, sebab masyarakat sudah mulai mengerti nilai gizi jamur
tiram putih ataupun coklat. Adapun nilai gizi jamur tiram putih menurut Cahyana dkk
(1999) adalah sebagai berikut : protein (27 %), lemak (1,6 %), karbohidrat (58 %), serat
(11,5 %), abu (0,3 %), dan kalori (265) kalori.

Jamur tiram merupakan salah satu jenis jamur kayu karena jamur ini banyak
tumbuh pada media kayu yang sudah lapuk. Disebut jamur tiram karena bentuk
tudungnya agak membulat, lonjong dan melengkung seperti cangkang tiram Batang atau
tangkai jamur ini tidak tepat berada pada tengah tudung, tetapi agak ke pinggir. Jamur
tiram merupakan salah satu jamur yang enak dimakan dan mempunyai kandungan gizi
yang cukup tinggi sehingga tidak mengherankan bila jenis jamur ini sekarang banyak
dibudidayakan. Jamur tiram putih, abu-abu dan cokelat paling banyak dibudidayakan karena mempunyai

sifat adaptasi dengan lingkungan yang baik dan tingkat produktivitasnya cukup tinggi.

Suhu pertumbuhan jamur tiram pada saat inkubasi lebih tinggi dibandingkan suhu
pada saat pertumbuhan (pembentukan tubuh buah jamur). Suhu inkubasi jamur tiram
berkisar antara 22-28 oC dengan kelembaban 60-80 %, sedangkan suhu pada
pembentukan tubuh buah berkisar antara 16-22 oC dengan kelembaban 80-90 %.
Pengaruh suhu dan kelembaban tersebut di dalam ruangan dapat dilakukan dengan
menyemprotkan air bersih ke dalam ruangan. Pengaturan kondisi lingkungan sangat
penting bagi pertumbuhan tubuh buah. Apabila suhu terlalu tinggi, sedangkan
kelembaban terlalu rendah maka primordia (bakal jamur) akan kering dan mati. Di
samping suhu dan kelembaban, faktor cahaya dan sirkulasi udara perlu diperhatikan
dalam budidaya jamur tiram. Sirkulasi udara harus cukup, tidak terlalu besar tetapi tidak
pula terlalu kecil. Intensitas cahaya yang diperlukan pada saat pertumbuhan sekitar 10
%, maka dari itu dalam budidaya jamur dibuat kubung (rumah jamur tertutup)

Budidaya Jamur Tiram dengan Media Serbuk Kayu

Untuk budidaya jamur tiram dapat menggunakan serbuk kayu (serbuk gergaji).
Kelebihan penggunaan serbuk kayu sebagai media antara lain mudah diperoleh dalam
bentuk limbah sehingga harganya relatif murah, mudah dicampur dengan bahan-bahan
lain pelengkap nutrisi, serta mudah dibentuk dan dikondisikan. Bahan-bahan untuk
budidaya jamur tiram yang perlu dipersiapkan terdiri dari bahan baku dan bahan
pelengkap.

Bahan baku (serbuk kayu/gergaji) yang digunakan sebagai tempat tumbuh jamur
mengandung karbohidrat, serat lignin, dan lain-lain. Dari kandungan kayu tersebut ada
yang berguna dan membantu pertumbuhan jamur, tetapi ada pula yang menghambat.
Kandungan yang dibutuhkan bagi pertumbuhan jamur antara lain karbohidrat, lignin, dan
serat, sedangkan faktor yang menghambat antara lain adanya getah dan zat ekstraktif (zat
pengawet alami yang terdapat pada kayu). Oleh karena itu serbuk kayu yang digunakan
untuk budidaya jamur sebaiknya berasal dari jenis kayu yang tidak banyak mengandung
zat pengawet alami, tidak busuk dan tidak ditumbuhi oleh jamur atau kapang lain.
Serbuk kayu yang baik adalah serbuk yang berasal dari kayu keras dan tidak banyak
mengandung minyak ataupun getah. Namun demikian serbuk kayu yang banyak mengandung minyak maupun getah dapat pula digunakan sebagai media dengan cara
merendamnya lebih lama sebelum proses lebih lanjut.

Bahan-bahan lain yang digunakan dalam budidaya jmur pada media plastik (log)
terdiri dari beberapa macam yaitu bekatul (dedak padi), kapur (CaCO3), gips (CaSO4).
Penggunaan kantong plastik (log) bertujuan untuk mempermudah pengaturan kondisi
(jumlah oksigen dan kelembaban media) dan penanganan media selama pertumbuhan.
Kantong plastik yang digunakan adalah plastik yang kuat dan tahan panas sampai
dengan suhu 100 oC, Jenis plastik biasanya dipilih dari jenis polipropilen (PP). Ukuran
dan ketebalan plastik terdiri dari berbagai macam. Beberapa ukuran plastik yang biasa
digunakan dalam budidaya jamur antara lain 20 x 30 cm, 17 x 35 cm, 14 x 25 cm dengan
ketebalan 0,3 mm – 0,7 mm atau dapat lebih tebal lagi.

 

Sumber: https://multiply.co.id/menkominfo-target-palapa-ring-barat-selesai-akhir-tahun-ini/